Mengenali Usus Buntu : Gejala Utama dan Cara Penanganannya

Penyakit usus buntu termasuk penyakit yang kelihatannya sepele. Tapi jika tidak ditangani dengan tepat, akibatnya bisa fatal. Penyakit ini menyerang usus buntu dan paling sering menyerang anak-anak usia 10 tahun sampai orang dewasa usia 30 tahun.

Untuk menangani penyakit usus buntu, sebaiknya Anda mengenal lebih jauh apa itu usus buntu dan bagaimana gejala penyakit usus buntu yang sering diderita anak-anak hingga orang dewasa. Pemahaman mengenai usus buntu akan membantu Anda mengatasi gejala dan penyebab penyakit usus buntu.

Mengenali Usus Buntu

Usus buntu adalah organ tubuh yang berbentuk kantong kecil dengan panjang antara 5 sampai 35 cm. Letaknya di bagian paling ujung usus besar yang berada di bagian kanan bawah perut.

Fungsi utama usus buntu  adalah mendorong pertumbuhan bakteri baik di dalam usus yang hilang akibat penyakit tertentu seperti diare. Selain itu di dalam usus buntu juga terdapat jaringan tertentu yang membantu sel darah putih melawan infeksi.

Gejala Usus Buntu dan Ciri-cirinya

Gejala usus buntu ada beberapa macam. Penderita biasanya akan mengalami nyeri di bagian perut bagian bawah, mual, muntah, demam dan menggigil, tubuh lemah dan tidak nafsu makan, sembelit sampai diare, tidak bisa buang gas, serta buang air kecil yang terasa sakit.

Usus buntu memiliki ciri-ciri khusus yang mudah dikenali. Ciri-ciri Usus buntu diantaranya yaitu nyeri di bagian ulu hati yang ada di bagian tengah perut. Rasa nyeri ini bisa muncul tiba-tiba dan hilang tiba-tiba juga. Jadi nyerinya hilang timbul.

Rasa nyeri juga bisa berpindah ke perut kanan bawah yang berlangsung beberapa jam. Jika peradangan makin parah, rasa nyeri akan semakin terasa ketika penderita berjalan, batuk, bersin atau saat perut kanan bawah ditekan.

Penyebab Usus Buntu

Mengenali Usus Buntu : Gejala Utama dan Cara Penanganannya
Mengenali Usus Buntu : Gejala Utama dan Cara Penanganannya

Pada dasarnya usus buntu disebabkan oleh penyumbatan pada usus buntu. Penyumbatan ini bisa terjadi karena beberapa faktor, seperti penyumbatan akibat penumpukan feses yang mengeras di pintu usus buntu, pembengkakan jaringan di usus buntu karena infeksi saluran pencernaan, adanya parasit seperti cacing kremi yang tumbuh di usus buntu, tumor sampai adanya cedera perut

Penyumbatan usus buntu menyebabkan usus buntu meradang. Ciri-ciri radang usus ditandai dengan adanya pembengkakan pada usus, terjadi luka sampai munculnya nanah sebagai akibat dari infeksi yang terjadi di usus buntu.

Cara Mengobati Usus Buntu

Cara mengobati usus buntu dapat dilakukan melalui dua cara, yaitu :

1. Operasi

Cara mengobati usus buntu yang utama yaitu dengan melakukan operasi pengangkatan usus buntu. Setelah operasi, dokter akan memberikan obat pereda nyeri dan menghimbau pasien untuk menghindari aktivitas fisik yang berat selama 3 sampai 5 hari pasca operasi. Atau 10 sampai 14 hari pasca operasi jika terjadi komplikasi usus buntu yang serius.

2. Pemberian Obat-obatan

Usus buntu yang ringan dapat diatasi dengan pemberian obat-obatan. Tapi biasanya usus buntu yang ringan ini dapat kambuh kembali. Sehingga dokter akan menyarankan operasi agar usus buntu tidak mengganggu aktivitas sehari-hari.

Obat-obatan yang diberikan dokter tentunya adalah obat-obatan yang sudah masuk standar persatuan farmasi Indonesia di pafimagelangkab.org. Berkualitas dan sudah lolos uji medis. 

Jaga kesehatan usus buntu Anda ya dan konsultasikan ke dokter jika terjadi gejala usus buntu yang mengganggu aktivitas Anda sehari-hari.

Tinggalkan komentar