All for Joomla All for Webmasters
Internasional

Banjir Besar Di Jepang, Hampir 130 Orang Tewas

baguskali.com

Hujan deras yang melanda beberapa daerah di bagian barat Jepang menimbulkan banjir dan longsor yang mengakibatkan sedikitnya 126 orang meninggal dunia, sebut juru bicara pemerintah Jepang.

Selain korban tewas, sejumlah orang lainnya belum diketahui keberadaannya.

“Saya sudah meminta keluarga saya untuk bersiap untuk kemungkinan terburuk,” kata Kosuke Kiyohara, yang belum mendengar kabar dari adiknya dan dua putranya, kepada AFP.

Dalam keterangan kepada wartawan, Minggu (8/7), Perdana Menteri Shinzo Abe menyatakan regu penyelamat kini “berpacu dengan waktu”.

“Masih banyak orang hilang dan lainnya yang memerlukan pertolongan,” ujarnya.

Sebanyak 70.000 orang yang terdiri dari petugas tanggap darurat, polisi, dan personel militer telah dikerahkan ke daerah-daerah yang diterjang banjir serta longsor, terutama di Prefektur Hiroshima dan Okayama.

Sekitar 12.000 orang bertahan di pusat pengungsian yang tersebar di 15 prefektur. (Foto: Getty Images)

 

Lebih dari 70.000 orang dikerahkan untuk menjadi bagian dari regu pencari dan penyelamat. (Foto: AFP)

Selain mencari para korban yang terperangkap, mereka turut membantu evakuasi nyaris sebanyak dua juta orang dari rumah masing-masing. Meski hujan telah mereda, badan meteorologi mengingatkan akan bahaya longsor dan petir. Salah satu kota yang paling parah dilanda banjir adalah Kurashiki di Prefektur Okayama.

Di Rumah Sakit Mabi Memorial yang dikelilingi banjir, misalnya, para staf dan pasien dikeluarkan dari tempat itu oleh para tentara dengan menggunakan perahu-perahu.

“Saya sangat berterima kasih kepada regu penyelamat. Saya merasa lega telah dibebaskan dari tempat yang gelap dan aroma busuk,” kata Shigeyuki Asano, pasien berusia 79 tahun yang menghabiskan semalaman di rumah sakit tanpa listrik dan air.

Tapi tak semua kisah berakhir bahagia. Seorang bocah perempuan berusia tiga tahun ditemukan tewas oleh regu pencari setelah rumah keluarganya ditimpa longsor di Prefektur Hiroshima.

“Rasanya menyakitkan. Saya punya cucu perempuan yang usianya sama. Jika yang meninggal cucu saya, saya tidak akan bisa berhenti menangis,” ujar seorang pria lanjut usia yang menyaksikan upaya pencarian di dekat lokasi kejadian.

Korban meninggal dunia maupun cedera diperkirakan akan bertambah selagi hujan deras bakal terus mengguyur sebagian daerah Jepang.

Seorang pejabat Badan Meteorologi Jepang mengatakan, “Situasinya masuk pada tahap bahaya ekstrem.”

Sumber: detik.com

Komentar Anda

Most Popular

To Top