All for Joomla All for Webmasters
Internasional

4 Mahasiswa Indonesia ini Berhasil Bangun Madrasah di Kamboja

baguskali.com

Jakarta, Sebanyak empat mahasiswa Institut Pertanian Bogor (IPB) akan membangun madrasah ibthidaiyah (setingkat sekolah dasar) bagi anak-anak muslim di Kampong Cham, Kamboja, mulai tanggal 3 Oktober 2017.

Bagus Wahyutomo, Kays Abdul Fattah, Ghazaly Imam Negoro, dan Muhammad Majid Firman, mengatakan sudah sekitar 10 tahun anak-anak di Kampong Cham menginginkan adanya madrasah atau sekolah khusus yang mengajarkan agama Islam.

Namun minimnya bantuan dari pemerintah Kamboja terhadap suku Cham membuat mereka tidak memiliki tempat belajar yang layak.

Kami melihat banyak anak yang bersemangat tinggi untuk belajar agama Islam tetapi tidak memiliki ruang kelas, sehingga selama ini mereka terpaksa belajar agama di teras samping masjid yang dibangun berkat bantuan Saudi Arabia,” kata Bagus (21) Bagus, salah seorang mahasiswa IPB di Bogor, Senin (14/8).

Rencananya Bagus serta ketiga temannya bersama wadah bernama Friendship From Indonesia dan rekan-rekan WNI di Kamboja yang tergabung dalam Persatuan Masyarakat Indonesia di Kamboja (Pemika), akan mendirikan madrasah yang berisi dua ruang kelas dan mampu menampung lebih dari 50 anak. Bagus mengatakan target biaya oprasional untuk pembangunan madrasah ini sejumlah Rp100 juta.

Lokasi pembangunannya terletak di Kampong Trabeang Chok, distrik Punnyea Krek, Provinsi Kampong Cham, Kamboja. Bagus mengaku dirinya dan ketiga temannya melakukan aksi penggalangan dana di kitabisa.com/madrasahkampongcham pertama kali pada tanggal 21 Januari 2017, mereka melakukan kegiatan sosial berupa pembagian baju muslim yang dibantu oleh para donatur dari Indonesia dan Kamboja.

Kondisi perekonominan suku Cham di Kamboja belum begitu baik. Mayoritas mata pencaharian mereka adalah petani, buruh, dan nelayan. Biaya hidup yang tinggi di Kamboja dan menjadi etnis minoritas membuat suku Cham dalam kondisi yang perlu dibantu. Masyarakat Kampong Cham sangat mendukung bantuan pembangunan madrasah ini, bahkan mereka menunggu bantuan termasuk dari Indonesia.

Bagus menegaskan dengan membantu warga di luar negeri tidak akan membuat dirinya lupa untuk membantu di dalam negeri. Hal ini bisa menjadi penghubung persahabatan antar dua negara, mengingat bantuan paling banyak pada muslim di Kamboja berasal dari Negara Timur Tengah dan Malaysia. Bagus mengatakan ini saatnya warga Indonesia ikut membantu.

Jadi tugas kita adalah untuk peduli dengan isu pendidikan dan sosial, kalau menunggu orang lain membantu warga muslim di Kamboja mungkin bisa tiga atau empat tahun lagi, selagi kita masih mengambil peran kebaikan ayo kita saling berlomba dalam kebaikan,” kata Bagus.

Berawal dari hobi Bagus, Kays, Ghazaly, dan Majid yang suka jalan-jalan atau “backpacker” saat itu mereka sedang mengikuti kegiatan konferensi tentang pertanian yang berkelanjutan di Bangkok, Thailand dan memutuskan untuk keliling beberapa negara ASEAN. Tidak ingin hanya sekedar jalan-jalan dan bersenang-senang, Bagus serta ketiga temannya mulai berinisiatif untuk membantu orang secara konkret.

Pada bulan Januari, Bagus dan ketiga temannya mencari sasaran masyarakat negara yang paling membutuhkan bantuan. Hasil diskusi mereka jatuh ke Kampong Cham, Kamboja dengan alasan warga muslim minoritas di Kampong Cham, Kamboja dalam kondisi yang perlu dibantu.

Bagus berharap proses pembangunan madrasah ini berjalan dengan lancar dan mampu mengatasi kendala sampai bangunan madrasah berdiri kokoh.

“Dalam jangka panjang kita berempat berharap semoga dengan dibangunnya madrasah ini, anak-anak di Kampong Cham semakin giat belajar terutama ilmu agama Islam serta bisa ikut mengambil peran positif bagi masyarakat dan masa depan Kamboja,” kata Bagus Kurban Selain akan mendirikan madrasah, Bagus serta ketiga temannya yang membentuk tim bernama “Banana Pirates” dalam rangka memperingati hari Raya Idul Adha akan ikut membantu menyalurkan hewan kurban terutama sapi. Rencananya sebanyak 10 sapi akan disembelih dan dibagikan kepada warga di Kampong Cham, Kamboja. Bagus dan ketiga temannya akan berangkat pada tanggal 29 September 2017 untuk kegiatan kurban, sekaligus untuk survei kembali lokasi di Kampong Cham.

Bagus mengatakan dirinya sedang mencari donatur yang dananya akan disalurkan langsung untuk membeli hewan kurban di Kamboja. Harga sapi di Kamboja berkisar mulai dari 500-1200 dolar Amerika Serikat per ekor atau sekitar Rp6 juta – Rp16 juta.

“Dana yang dikumpulkan dari masyarakat Indonesia ini akan langsung disalurkan untuk membeli hewan kurban di Kamboja dan selama beberapa hari kita akan memantau untuk pembelian material bangunan,” kata Bagus.

Sumber : Aktual.com

Komentar Anda

Most Popular

To Top