All for Joomla All for Webmasters
Islami

Simak, Ini 6 Fakta Mengenai Perang Badar

baguskali.com

Bagi umat Muslim, perang Badar merupakan peristiwa besar. Sebab, peristiwa merupakan pertempuran besar pertama umat Islam melawan musuh. Dengan pertolongan Allah, kaum Muslim menang, meski kalah jumlah.

Saking hebatnya, Allah SWT sampai menamainya sebagai Yaum Al Furqan (hari pembeda) karena pada hari itu dibedakanlah mana yang haq dan batil. Saat itu pula Allah menurunkan pertolongan besar untuk kaum Muslimin dan memenangkan mereka atas musuh-musuhnya.

Sungguh sebuah kemenangan yang luar biasa bagi umat Muslim. Untuk itu bertepatan dengan bulan Ramadhan, dream.co.id mencoba memberikan 6 fakta tentang perang Badar. Berikut ulasannya:

1. Berlangsung di bulan Ramadhan

Perang Badar terjadi pada tanggal 17 Ramadhan, 2 tahun setelah Rasullulah SAW hijrah ke Madinah.

2. Badar berjarak 70 mil dari Madinah

Tempat perang Badar berjarak 70 mil dari Madinah. Jika berjalan melalui jalur darat dengan menggunakan mobil, maka memakan waktu sekitar 1 Jam 45 Menit. Pada masa Rasullulah SAW mungkin jauh lebih lama.

3. Diceritakan di dalam Alquran

Pertempuran Badar disinggung lewat beberapa ayat di dalam Quran Surah Ali-‘Imran:

وَلَقَدْ نَصَرَكُمُ اللَّهُ بِبَدْرٍ وَأَنْتُمْ أَذِلَّةٌ ۖ فَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

QS 3: 123 “Sungguh Allah telah menolong kamu dalam peperangan Badar, padahal kamu adalah (ketika itu) orang-orang yang lemah. Karena itu bertakwalah kepada Allah, supaya kamu mensyukuri-Nya“.

إِذْ تَقُولُ لِلْمُؤْمِنِينَ أَلَنْ يَكْفِيَكُمْ أَنْ يُمِدَّكُمْ رَبُّكُمْ بِثَلَاثَةِ آلَافٍ مِنَ الْمَلَائِكَةِ مُنْزَلِينَ

QS 3: 124 “(Ingatlah), ketika kamu mengatakan kepada orang mukmin: ” Apakah tidak cukup bagi kamu Allah membantu kamu dengan tiga ribu malaikat yang diturunkan (dari langit)?”

بَلَىٰ ۚ إِنْ تَصْبِرُوا وَتَتَّقُوا وَيَأْتُوكُمْ مِنْ فَوْرِهِمْ هَٰذَا يُمْدِدْكُمْ رَبُّكُمْ بِخَمْسَةِ آلَافٍ مِنَ الْمَلَائِكَةِ مُسَوِّمِينَ

QS 3: 125 “Ya (cukup), jika kamu bersabar dan bersiap-siaga, dan mereka datang menyerang kamu dengan seketika itu juga, niscaya Allah menolong kamu dengan lima ribu Malaikat yang memakai tanda“.

وَمَا جَعَلَهُ اللَّهُ إِلَّا بُشْرَىٰ لَكُمْ وَلِتَطْمَئِنَّ قُلُوبُكُمْ بِهِ ۗ وَمَا النَّصْرُ إِلَّا مِنْ عِنْدِ اللَّهِ الْعَزِيزِ الْحَكِيمِ

QS 3: 126 “Dan Allah tidak menjadikan pemberian bala bantuan itu melainkan sebagai khabar gembira bagi (kemenangan)mu, dan agar tenteram hatimu karenanya. Dan kemenanganmu itu hanyalah dari Allah Yang Maha Perkasa“.

4. Muslim kalah jumlah

Tentara Muslim kalah jumlah dari pasukan Quraisy, dengan rasio 1: 3. Kaum Muslimin hanya berjumlah 313 sementara kaum Quraisy  memiliki lebih dari 950 orang.

Hampir seluruh sahabat Rasullulah seperti Abu Bakr, Umar, Ali, Hamza, Mus`ab ibn ‘Umair, Az-Zubair bin Al-‘Awwam, Ammar ibn Yasir, dan Abu Dzar al-Ghifari, mengambil bagian dalam peperangan.

Hanya Utsman yang tidak bisa ikut peperangan karena diinstruksikan oleh Rasulullah SAW untuk merawat istrinya Ruqayyah merupakan putri Rasulullah yang sedang sakit.

5. Malaikat membantu peperangan

Sekitar 5000 malaikat membantu kaum Muslim untuk mendapatkan kemenangan atas kaum Quraisy yang memiliki pasukan dan persenjataan lebih baik.

6. Korban

Sebanyak 14 sahabat Rasullulah syahid dalam pertempuran Badar. Nama mereka tercantum di lokasi:

1) Sayyidina ‘Umayr ibn Abi Waqas.
2) Sayyidina Safwan ibn Wahb.
3) Sayyidina Dhu-Shimalayn ibn ‘Abdi.
4) Sayyidina Mihja ‘ibn Salih.
5) Sayyidina ‘Aqil bin al-Bukayr.
6) Sayyidina ‘Ubaydah ibn al-Harith.
7) Sayyidina Sa’ad ibn Khaythama.
8) Sayyidina Mubashir ibn ‘Abd al-Mundhir.
9) Sayyidina Harithah ibn Suraqah.
10) Sayyidina Rafi ‘ibn Mu’ala.
11) Sayyidina ‘Umayr ibn Humam.
12) Sayyidina Yazid ibn al-Harith.
13) Sayyidina Mu’awidh ibn al-Harith.
14) Sayyiduna ‘Awf ibn al-Harith.

Sementara 70 orang dari tentara Quraisy tewas, termasuk salah satu komandan mereka, Abu Jahal. Banyak dari mereka yang dibawa sebagai tawanan kaum Muslimin yang kemudian ditebus.

Tahanan perang diperlakukan dengan bermartabat dan hormat. Sebuah kejadian yang menunjukkan hal ini disebutkan di dalam Sahih Al-Bukhari:

Jâbir menceritakan: ” Setelah Pertempuran Badar, tawanan perang dibawa. Di antara mereka adalah al-`Abbas. Dia tidak mengenakan baju, jadi Rasullulah mencarikan kemeja untuknya. Ternyata kemeja ‘Abdullah bin Ubayy adalah ukuran yang tepat, jadi Nabi memberikannya kepada al-`Abbas untuk mengenakan dan mengganti baju Abdullah dengan bajunya sendiri.

Peristiwa perang Badar yang berat melawan kafir mengandung pelajaran bahwa pertolongan Allah itu diberikan kepada yang berdo’a dan usaha. Keseimbangan do’a dan usaha itulah yang mesti tetap diperaktikan dan diterapkan dalam segala aspek kehidupan.

Sumber: Ilmfeed.com, dream.co.id

Komentar Anda

Most Popular

To Top