All for Joomla All for Webmasters
Nasional

Jokowi: Banyak Orang Masuk RS, Kami Gagal Menyelesaikan Masalah Kesehatan

baguskali- Presiden Joko Widodo mengatakan keberhasilan pemerintah mengatasi problem kesehatan masyarakat dinilai dari suasana rumah sakit. Jika rumah sakit ramai dengan pasien, maka kinerja pemerintah semakin payah untuk mengatasi masalah kesehatan.

“Semakin banyak orang masuk Puskesmas atau rumah sakit, artinya semakin kami gagal menyelesaikan masalah di bidang kesehatan,” kata Jokowi dalam sambutan pembukaan Rapat Kerja Kesehatan Nasional 2017 di Hotel Bidakara, Jl Jenderal Gatot Subroto, Jakarta, Selasa (28/2/2017) seperti dilansir detikcom.

Indonesia perlu mempersiapkan diri mewujudkan Indonesia Emas 2045. Maka masalah kesehatan harus ditangani dengan serius. Para kepala dinas kesehatan semua provinsi diperintahkannya untuk bergerak aktif.

“Artinya mengajak masyarakat hidup sehat. Jangan sampai bangga kalau Puskesmas atau rumah sakit pasiennya banyak,” ujarnya.

Suatu hari dalam kunjungan kerja ke daerah, Jokowi menjumpai pejabat kesehatan yang bangga telah menangani ribuan orang sakit di rumah sakit. Padahal logika ini sebenarnya terbalik.

“Yang benar adalah kita harus berhasil mengajak masyarakat hidup sehat sehingga Puskesmas sepi, rumah sakit sepi. Yang benar begitu, jangan di balik-balik,” kata Jokowi.

Apalagi kini anggaran kesehatan sudah lebih besar ketimbang tahun sebelumnya. Jokowi menyebut angkanya sekitar Rp 100 triliun, dibagi untuk anggaran Kementerian Kesehatan sebesar sekitar Rp 58 triliun, untuk jaminan kesehatan sekitar Rp 25 triliun, dan sisanya dibagi ke tiap-tiap Dana Alokasi Khusus (DAK).

“Kalau anggaran itu ada, kemudian kita tidak bisa menyelesaikan masalah di lapangan, pasti ada yang kleru (keliru, red),” kata Jokowi. (aul/dc)

Komentar Anda

Most Popular

To Top